Selamat Datang Ke Blog MUJAHIDAH SOLEHAH......Semoga kita menjadi hamba-Nya yang Soleh & Solehah...aamiin......dari:- Sumaiyah_Mai ^_^

Sunday, January 30, 2011

Ya Allah..terima kasih..

hari nie 31/01/2011...hri yg mngembirakan sgt2...
mne x nyer,aku di kenakan oleh kwan2...org nyer Sakina, Ain, Nora n Kak Nida... mereka in tlh mngenakan aku smpena besday ku yg ke-20...

saptut nyer besday aku 28/01/2011 tp diaOrg ni tlh merencana kan utk mngenakan aku pd hari ini...
wat nyer pulak kul 12 lebih (pagi2 buta)...pe2 pun fun je...

nk d mulakan cerita, kul 12.30am de org ketuk pintu...ingat nyer jiran bilik sebelah dtg..sbb selalu nyer cmtu lar..yg bukak pintu nyer kak nida (rumitku)..lpas tu kak nida ckp de org nk jumpe kat luar...
aku xnmpak pun sape org nyer sbb dia b'paling..aku dh mula rse cuak jg,kot2 mne tahu de senior nk jmpe aku sbb aku de wat salah....n then g lar ambil tuala ttup kple...g dekat puan tu,tgok2 rupenye si Ain...lpas tu aku cuak sbb dgr Ain nangis...mne thu kot2 gaduh dgn bf dia smpai lari ke bilik aku...hehe..

dgn tdk semena2 nye,de org baling kat aku stu bnde...bila pusing, i see Kinah n Nora balik teluurrrrrrrr...eeee,geram sgguh...xckup tu,telur yg pecah tu dia selek kat aku punya bju...tension kot...mnjerit tu xyah nk ckp lar..mlam tu suara aku yg tak kedengaran stu blok...haha...

nak xnak, kne mandi sekali lagi sbb bju ku habis de bau...tp xpe, diaoRg semua merasa jg kesan teluuurr yg diaOrg kne kan kat aku...

tu mujur kat luar bilik buat nyer,klu dlm bilik mau nyer kne letak minyak wangi bnyak2...
lpas kena kat luar, kat dlm bilik kne jg...mjur bnde wangi yg diaOrg  bg....nk thu pe?? bedak je kot...hbis Nora, Kinah tabur bedak serbuk ats bdan aku.....sesak nfas jd nyer...sbnar nyer tu taktik aku nk suh dia stop..klu x, mau nye 1 btol habis...huhu...sian Kak Nida kne beli bedak baru..pe2 pun, mmg hapy mlam tu wlau pun diaOrg wat cmtu...tq2 kos sudi wat suprise sebegitu rupe...

lepas hbis aku siap2,b'mula lar sesi fotografi...hehe...
xsakan jg lak b'gmbr nyer...tp lme jg kot...
ni antre nyer gmbar2 yg blh upload...=)

 this is my cake...nyam2...coklat bluebry.....
kat kek tu tulis "happt bsday sue ke-20"
i like it...
tq sekali lagi kat Ain, Nora, Kinah n Kak Nida..


mklum lar, dh rancang nk smbut 28/01 tp semua2 de program jd xdpt nk wat...huhu...
agak lme jg lar diaOrg nk wat p'siapan semua nie...huhu...
susah2 jer... :-)

ni sedikit mkanan utk d mkan n minum...bkn pe, malam kan, jd mkan ringan2 jer..klu diaOrg wat sprise siang hari mau nye nk mintak mkan pizza..tp xpe, tunda tahun depan...hehe...



20 yg tggal...hehe
semua lapar kot..tp diaOrg tggal kan no 20 utk ku...huhu..
itu b'mkne aku dh masuk alam puluhan...
selamat tggal "belas2"..

 hadiah dr kwan...
bju blaus yg sgt2 cntik bagiku...
wrne kegemaran ku jua..hehe..

p/s :
semoga kita mnjadi sahabat dunia akhirat...susah senang,sedih gembira kite rase b'same...
mudah2 an Allah sentiasa melindungi n memberi rahmat hidayah-Nya pd kite semua..


wassalam... (^_^)


Wednesday, January 26, 2011

sambungan...Wanita Solehah Zaman Rasulullah s.a.w.


1.        SUMAYYAH BINTI KHAYYATH

Syahidah Pertama Dalam Islam
            Dia adalah Sumayyah binti Khayyath, matan hamba Abu Hudzifah bin Al-Mughirah. Dia dinikahi Yasir, seorang pendatang di kota Mekah sebagai orang asing, kemudian menetap di sana. Yasir tidak mempunyai kabilah yang boleh membela dan melindunginya dari orang yang menzaliminya. Oleh itu Yasir meminta pertolongan Bani Makhzum dan hidup di bawah perlindungan Abu Hudzifah yang kemudiannya menikahkannya dengan hambanya yang bernama Sumayyah. Keduanya hidup rukun dan saling mencintai.
            Belum begitu lama berumah tangga, Sumayyah dan Yasir dikurniakan dua orang anak, Ammar dan Ubaidillah.
            Ketika Amar sudah dewasa, dia mendengar ada agama baru yang dibawa oleh Muhammad bin ‘Abdullah. Ammar pun mula memikirkan perkara yang juga sedang banyak difikirkan oleh para penduduk Mekah lainnya. Pemikirannya yang cemerlang dan kesucian fitrahnya membimbingnya pada kesedaran untuk memeluk agama Islam.
            Setelah menjadi seorang muslim dan imannya sudah kuat, Ammar datang menemui kedua orang tuanya. Dia menceritakan apa yang berlaku pada dirinya dan menjelaskan ajaran yang dibawa Rasulullah s.a.w. serta mengajak mereka untuk memeluk agama baru tersebut. Ternyata kedua orang tuanya menyambut seruan yang penuh barakah itu, bahkan mereka sengaja mengumumkan keislamannya secara terang-terangan. Sumayyah merupakan orang ke-7 di kalangan mereka yang pertama kali memeluk Islam.
            Dari sinilah bermula perjalanan sejarah agung bagi Sumayyah dan babak baru dakwah islamiah.
            Bani Makhzum akhirnya mengetahui keislaman mereka. Ammar dan keluarganya memang tidak menafikan keislaman mereka, bahkan mereka menyatakan secra terang-terangan. Mereka pun akhirnya dianggap sebagai musuh dan menentang orang kafir ketika itu.
            Sejak ketika itu bermulalah Bani Makhzum menyeksa mereka dengan berbagai bentuk penyeksaan paling kejam agar mereka meninggalkan agama Islam. Mereka dibawa ke tengah padang pasir pada ketika matahari sedang terik. Sumayyah dilemparkan, lalu ditimbun dengan pasir yang sangat panas. Mereka juga meletakkan batu besar di atas dadanya agar dia tidak boleh bergerak. Namun demikian, tidak terdengar sedikit pun rintihan dan erangan dari mulutya selain kata-kata : “Ahad!...Ahad!...” Sumayyah terus mengulang kata-kata itu sebagaimana yang dilakukan Yasir, Ammar dan Bilal.
            Suatu hari Rasulullah s.a.w. lalu dan melihat keluarga muslim itu sedang di seksa dengan seksaan yang hampir tidak dapat ditanggung lagi. Rasulullah s.a.w. pun mendongakkan pandangannya ke langit sambil berseru :
“Bersabarlah wahai keluarga Yasir kerana balasan yang dijanjikan untuk kamu semua adalah syurga”

            Mendengar ucapan Rasulullah s.a.w, Sumayyah terus tegar dalam kemliaan dan kebanggaannya sebagai seorang mukminah berseru : “Aku bersaksi bahawa kamu adalah utusan Allah dan aku bersaksi bahawa janjimu benar.”
            Demikianlah, Sumayyah adalah seorang wanita yang sudah mampu merasakan manisnya iman, sehingga baginya mati dalam mempertahankan akidah adalah perkara yang dianggapnya ringan. Keinginannya bertemu dengan Tuhannya s.w.t. menjadikannya menganggap mudah segala jenis seksaan dari para thaghut zalim yang tidak pernah dapat menemui cara untuk mencabut iman dan akidahnya walaupun hanya sehujung rambut. Kematian tidak membuatnya gelisah kerana dia akan mendapat balasan sesuai dengan yang dijanjikan Rasulullah s.a.w.
            Ketika para thaghut itu telah berputus asa dan merasa tidak mungkin lagi mengharapkan kalimat kufur keluar dari bibir Sumayyah, musuh Allah, Abu Jahal pun berdiri dan menghunjamkan tombak ke tubuh Sumayyah, sehingga terlepaslah roh mukminah yang suci ini menghadap Tuhannya. Sumayyah mati syahid dan merupakan seorang syahidah pertama dalam Islam.
            Sumayyah binti Khayyath meniggal dunia setelah memberikan teladan yang mulia dalam kepahlawanan dan keimanan kepada kita. Dia rela mengorbankan apa sahaja yang dimilikinya. Kematian dalam mempertahankan agama Allah terasa indah baginya. Dia rela mengorbankan jiwanyan demi mendapatkan keredhaan Tuhannya.

Wanita Solehah Zaman Rasulullah s.a.w.


1.      Asma’ binti Abu Bakar 



Pemilik Dua Ikat Pinggang
            Dia adalah Ummu’ Abdillah dari suku Quraisy At-Tamimiyyah, anak perempuan dari seorang lelaki yang pertama kali memeluk islam setelah Rasulullah s.a.w., salah seorang pemimpin Islam iaitu Abu Bakar As-Siddiq r.a. Ibunya adalah Qutailah binti AbdulUzza Al-‘Amiriyyah. Asma’ adalah ibu seorang sahabat dan pahlawan islam, ‘Abdullah bin Zubair. Usianya lebih tua 10 tahun daripada adiknya, Ummul Mukminin Aishah r.a. Dia adalah seorang muhajirahyang terakhir meninggal dunia.
            Asma’ adalah orang ke 18 yang memeluk. Dia telah berbai’at kepada Nabi s.a.w. dan mengimaninya dengan keimanan yang teguh. Dia antara bukti keteguhan iman nya adalah ketika ibunya Qutailah yang telah bercerke 18 yang memeluk. Dia telah berbai’at kepada Nabi s.a.w. dan mengimaninya dengan keimanan yang teguh. Dia antara bukti keteguhan imannya adalah ketika ibunya Qutailah yang telah diceraikan Abu Bakar pada zaman jahiliah, datang menjenguknya . Asma’ tidak mahu mengizinkan ibunya untuk masuk dan tidak bersedia menerima hadiah darinya sebelum dia bertanyakan perkara tersebut terlebih dahulu kepada Rasulullah s.a.w.  Dalam Sahih Bukhari dan SahihMuslim disebutkan sebuah riwayat dari Asma’ binti Abu Bakar r.a., bahawa dia berkata, : “Ibuku pernah pergi kepadaku pada zaman Rasulullah s.a.w., sedangkan ibuku adalah seorangmusyrik. Aku pun pergi bertanyakan perkara itu kepada Rasulullah s.a.w. Sesampainya disana aku bertanya : ‘Ibuku telah datang kepadaku denagn penuh gembira kepadaku. Adakah aku harus menyambung silaturrahim dengannya?’ Beliau menjawab : ‘ Ya, sambunglah silaturrahim dengan ibumu.’”
            Asma’ dipanggil dzaatun nithooqoiin (sang pemilik dua ikat piggang) kerana dia telah memotong pengikat pinggangnya menjadi dua bahagian untuk membawa dan menyembunyikan makanan dan minuman yang akan dihantarnya kepada Rasulullah s.a.w. dan Abu Bakar ke gua pada hari berhijrah. Ketika Rasulullah s.a.w. mengetahui apa yang dilakukan Asma’ terhadap pengikat pinggangnya, beliau memberinya gelaran dzaatun nithooqoiin.
            Ketika Rasulullah s.a.w. bersama Abu Bakar hendak b erangkat hijrah dari Mekah ke Madinah, Abu Bakar membawa semua harta sejumlah kurang lebih 5,000 atau 6,000 dirham. Abu Quhafah, datuk Asma’, yang ketika itu telah buta kedua matanya datang kepada Asma’ lalu berkata : “Sesungguhnya Abu Bakar telah menyusahkan kamu semua dengan pemergiannya dan tidak meninggalkan hartanya untuk kamu semuja. “ Sebagai gadis yang suci dan berani, Asma’ terus menjawab : “Tidak, dia telah meninggalkan untuk kami harta yang banyak.” Asma’ pun mengambil beberapa kerikil dan memasukkannya ke tempat penyimpanan wang, lalu ditutupinya dengan kain, kemudian diletakkannya tangan datuknya pada kain tersebut sambil berkata : “Inilah harta yang ditinggalkannya untuk kami.” Datuknya berkata : “Baguslah jika dia meninggalkannya untuk kamu semua.” Tindakan tersebut dilakukan Asma’ semata-mata untuk menenangkan dan menghilangkan kekhuatiran datuknya yang sudah tua kerana ditinggalkan Abu Bakar.
            Asma’ pernah merasakan penyeksaan dari musuh Allah, Abu Jahal yang datang kepadanya untuk merayu agar bersedia menunjukkan persembunyian ayahnya. Walaupun Asma’ ketika itu berusia belia, dia sudah dapat memahami bahawa kata-kata yang keluar dari mulutnya boleh membahayakan keselamatan Rasulullah s.a.w. dan ayahny, maka dia memilih menutup mulut. Kalimat yang keluar dari mulutnya tidak lebih dari jawapan, “ Aku tidak tahu.” Perkara ini membuat Abu Jahal marah, lalu menempelengnya dengan kuat sehingga anting-antingnya tercampak dari telinganya. Akhirnya, Abu Jahal meninggalkannya dengan muka merah padam kerana marah dengan sikap keras kepala Asma’.
            Demikianlah tindakan para pengecut pada setiap zaman. Ketika mereka tidak mampu melumpuhkan golongan lelaki, mereka melampiaskan kekejiannya kepada golongan wanita dan kanak-kanak.
            Tidak lama di Mekah, Asma’ pun berhijrah ke Madinah menyusul orang muslim yang sudah lebih dahulu berangkat. Di madinah Asma’ melahirkan anaknya, Abdullah yang merupakan anak pertama yang lahir dalam Islam (setelah berhijrahnya orang muslim ke Madinah).
            Asma’ merupakan wanita teladan yang baik dalam kesabaran menghadapi kesukaran hidup, kekurangan makanan, taat kepada suami dan selalu berusaha mencari keredhaan-Nya.
            Dalam hadis Sahih disebutkan bahawa Asma’ binti Abu Bakar berkata : “Aku dinikahi Zubair, sedangkan dia tidak mempunyai apa-apa selain seekor kudanya. Akulah yang menjaga kuda itu, memberinya makan dan menumbuk kurma untuk dijadikan makanan baginya. Akulah yang biasa mengambil air dan membuat roti. Aku juga biasa mengangkut kurma di atas kepalaku dari kebun Zubair yng diberi Rasulullah s.a.w. yang jaraknya sejauh 2/3 farsakh (1 farsakh krang lebih = 8km-pent.). Pada suatu hari, ketika aku sedang membawa kurm a di atas kepala, aku bertemu Rasulullah s.a.w. bersama beberapa ornag sahabat beliau. Beliau memanggilku dan bermaksud menumpangkanku di belakang beliau. Akan tetapi, aku malu berjalan bersama lelaki dan aku teringat dengan Zubair (suamiku) yang cemburu. Akhirnya, beliau pun berlalu. Setibanya di rumah ku ceritakan semua kejadian itu kepada Zubair, lalu Zubair berkata : “Demi Allah, sesungguhnya kepayahanmu mengangkut biji-biji kurma itu lebih ku cemburui daripada kamu naik kenderaan bersama beliau.” Asma’ berkata : “Semua kepayahanku itu baru berakhir sesudah Abu Bakar (ayahku) menghantar seoarang pembantu kepadaku sehingga aku tidak lagi menguruskan kuda sehingga seakan-akan beliau telah memerdekakanku.”
            Kesabaran Asma’ dalam menjalani kehidupan sukar ini membuahkan nikmat ketika Allah mengurniakan kepadanya dan suaminya rezeki yang melimpah. Akan tetapi, kekayaan itu tidak membuatnya sombong dan lupa diri, bahkan dia sangat pemurah dan tidak mahu menyimpan kekayaannya untuk hari esok. Setiap kali dia sakit, dia menunggu sehingga sembuh, kemudian dia pun membebaskan hamba-hambanya. Dia sering berkata kepada anak-anaknya dan keluarganya : “Infakkan dan sedekahkan dan jangan menunggu sehingga ada kelebihan harta (baru bersedekah).”
            Asma’ adalah seorang wanita berani dan tidak takut celaan orang yang mencela selagi dia berada di jalan yang benar. Dia pernah turut serta dalam medan perang Yarmuk dan berperang layaknya seorang pahlawan. Ketia berlaku kekacauan dan krisis keamanan di Madinah pada zaman pemerintahan Sa’id bin Al-Ashi, dia selalu membawa belati yang disembunyikan di pinggangnya. Ketika ditanya orang apa yang akan dilakukannya dengan pisau belati itu. Dia menjawab : “Apabila ada pencuri datang kepadaku, akan kurobek perutnya (dengan belati ini).”
            Bukti teguhnya kemahuan Asma’ r.a. dalam memegang prinsip kebenaran dan menjaga kehormatan diri boleh kita ketahui dari ucapannya kepada anaknya, ‘Abdullah bin Zubair, ketika anaknya ini meminta pendapatnya tentang Hajjaj yang mengepung Mekah. Ketika itu fizikalnya sudah sangat lemah, matanya buta dan usianya menghampiri 100 tahun. ‘Abdullah bin Zubair berkata kepada ibunya : “Wahai ibu, orang telah mengkhianatiku, bahkan sehingga isteri dan anakku. Tidak ada yang tinggal kecuali hanya sedikit orang. Mereka pun agaknya sudah tidak tahan untuk boleh bersabar lebih lama lagi. Sementara Hajjaj dan pasukannya menawarkan kesenangan dunia apa sahaja yang ku mahu, asalkan aku mahu tnduk kepada mereka. Bagaimana pendapat ibu?”
            Pada umumnya golongan ibu apabila dihadapkan dengan cubaan berat seperti ini, mereka pasti akan merasa hiba namun Asma’ mampu mengalahkan rasa kasihan demi menjaga kemuliaan dan harga diri. Dengan tegas dia menjawab : “Demi Allah, wahai anakku, kau lebih tahu tentang dirimu. Jika kamu mengetahui bahawa kamu berada pada jalan yang benar dan kamu memang menyeru kepadanya, teruskanlah langkahmu. Sahabat-sahabatmu pun telah terbunuh kerana mempertahankan kebenaran itu. Janganlah sekali-kali kamu dipermainkan oleh hamba-hamba Bani Umayyah. Sebaliknya, jika kamu inginkan dunia, kamu adalah seburuk-buruk hamba yang mencelakan dirimu sendiri dan orang yang berjihad bersamamu.”
            ‘Abdullah bin Zubair berkata : “Demi Allah, aku pun berpendapat seperti itu, wahai ibu! Hanya aku khuatir orang Syam itu akan mengerat dan menyalib tubuhku apabila aku terbunuh.” Ibunya menjawab : “Wahai anakku, sesungguhnya kambing tidak merasa sakit ketika disiat kulitnya setelah disembelih. Teruskan langkahmu dan mintalah pertolongan kepada Allah!”
            Ketika ibunya mndekati untuk memeluk dan mengucapkan slamat berpisah, tangannya menyentuh baju besi yang dipakai ‘Abdullah. Dia lalu berkata : “Apa ini wahai ‘Abdullah? Orang yang memakai ini hanyalah mereka yan inginkan sesuatu yang tidak kamu inginkan!!” Dia pun segera membuka baju besinya dan keluar untuk berperang dengan gagah berani sehingga terbunuh. Hajjaj pun memerintahkan agar jenazah ‘Abdullah bin Zubair disalib. Hajjaj pergi kepada Asma’ dan berkata : “Wahai ibu, sesungguhnya Amirul Mukminin memberi pesan kepadaku untuk bertanyakan adakah kamu memerlukan sesuatu.” Asma’ menjawab : “Aku bukan ibumu, tetapi ibu orang yang disalib di atas batang kayu tin itu. Aku tidak perlu apa pun darimu, tetapi aku katakana kepadamu bahawa aku pernah mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda : ‘Nanti akan muncul di Tsaqif seorang pembohong besar itu, kami sudah mengetahuinya, - maksud Al-Mukhtar (bin Abi ‘Ubaid At-Thaqafi) sedangkan seorang yang amat zalim itu ternyata kamu.”
            Dalam sebahagian riwayat disebutkan bahawa, Hajjaj perkata kepada Asma’ dengan angkuh : “Bagaimana pendapatmu terhadapku tentang apa yang ku lakukan terhadap anakmu, wahai Asma’?” Dengan tenang Asma’ menjawab : “Kamu telah memporak-porandakan dunianya, sedangkan dia telah memporak-porandakan akhiratmu.”
            Menurut Ibnu Sa’d, Asma’ meninggal dunia di Mekah beberapa hari setelah terbunuhnya ‘Abdullah. ‘Abdullah bin Zubair terbunuh pada tanggal 17 Jamadil Awal tahun ke-73 Hijriah. Walaupun usia Asma’ hampir mencapai 10-0 tahun tidak ada satu pun giginya yang tanggal dan fikirannya pun masih normal.
            Semoga Allah merahmati Asma’, sang “pmilik dua  ikat pinggang”. Dia telah menjadi contoh wanita yang teguh dalam kebenaran dan wanita teladan yang terpuji.


Followers

hope